Loading...

Selasa, November 17, 2009

Ketika Inspirasi Pergi


Close the door. Write with no one looking over your shoulder. Don't try to figure out what other people want to hear from you; figure out what you have to say. It's the one and only thing you have to offer. -Barbara Kingsolver-


Aku jadi teringat, Imam Ali menegaskan agar kita mengikat ilmu dengan menuliskannya. Karena itu, menulis merupakan kegiatan hidup yang amat bernilai tinggi dan mulia. Sebab dengan menulis, hidup kita akan terasa lebih berarti.


Bagaimana nggak berarti? untuk menulis dengan baik, kita memerlukan kemampuan untuk bisa menambahkan ’a more valueinto the life itself lalu nggak lupa menganalisa bagaimana awal terjadinya, bagaimana pola frekuensi kejadiannya, garis merah/hikmah apa yang bisa kita ambil dari sana dsb dsb.


Tanpa kita sadari, menulis (selain berbuah bacaan yang sukur-sukur menginspirasi orang lain) akan menimbulkan sebuah sensasi tersendiri yang membangkitkan kesadaran diri, juga keberanian berfikir yang dapat menajamkan intuisi serta memberi ruang (seizing the gap) untuk mengasah ketinggian jiwa kita.


Maka menuliskan kebermaknaan hidup, bagi saya, menjadi hal utama sebelum kita nantinya nggak mampu lagi menjalani hari sama sekali (baca: mati!). Yeah walaupun sedikit, hidup setidaknya harus memiliki nilai dan arti, at least buat diri sendiri.


Lagian nyenengin juga kalee, kalo ada stranger yang baca tulisan kita, dan pada akhirnya (dengan ikhlasnya) bilang: "Tulisanmu memang benar2 hell crazy but it's so damn right. Tertutur jelas dan dekat dengan kenyataan. Menginspirasiku". Hohoho bisa mati kenarsisan kita!


Well pokoknya, saat kau melihat sesuatu yang tidak biasa dan tidak puas hanya dengan melihatnya. Kau harus menulis tentang hal itu. Lagipula ada pepatah yang bilang, ”Semua akan sirna, hilang, kecuali yang ditulis”. Bagi saya, menulis adalah sesuatu hal yang indah (beauty) and beauty is really worth preserving.



ah, inspirasi ...sudah terlalu lama kau pergi..

lalu, diksi... merinaikah bersama sepi...?

READ MORE - Ketika Inspirasi Pergi

Senin, November 02, 2009

Tidur Tengkurep


Akhir-akhir ini aku lagi punya hobi aneh.."tidur tengkurep.." Padahal dulu, tahun2 yang lalu, mana betah aku tidur tengkurep.. Tengkurep... adalah posisi paling tidak nyaman buat ku, tapsekarang?? terasa nyamaaaaaan banget..

Hidup itu emang aneh..

Apa yang sebelumnya kita anggep nggak mungkin,
tiba-tiba jadi mungkin. Apa yang sebelumnya kita gambar di
lukisan imajinasi kita,
tiba-tiba hasil nyatanya jadi beda banget..

Well.. perubahan itu terjadi bisa jadi karena hidup manusia itu berstruktur..

Jadi, kalo kita mengalami stagnasi secara berlebih..
atau at least menemukan sistem yang berdiri terlalu
absolut dan nggak harmonis, bisa jadi sistem semesta bakal automatic ngubah itu semua..

Awkward..
Bizzare..
Outstanding..
Alias aneh..

Tapi menurut ku.... disitulah letak keadilan.. Terkesan asing dan nggak penting memang..
but it did happen to me!!

Aku rasa bukan semesta yang ngerubah semua itu in hell automatic, tapi kayaknya.. emang udah diatur kayak gitu…

Tuhan memang tahu yang terbaik buat kita semua.. Dan itu semua karena dasarnya kita manusia memiliki pengetahuan yang sangat terbatas di bandingkan dengan ilmuNYA....

Kita terlalu banyak nggak ngerti dibanding ngertinya..
Tapi Tuhan Maha Pengampun....
Dia yang Maha
sempurna, Maha mengetahui segalanya..

Semisalnya aja dulu..
Aku gila pengen jadi Dokter.
Eh, malah dikasihnya jadi Arsitek.
Yang jaman aku SMA, jadi suatu hal yang nggak terbayang dalam pikiranku...**mau bilang...., nilai senirupa gambarnya jelek**

Dulu, pengen banget bekerja di salah satu gedung tinggi, memakai setelan blazer dan sepatu highheels.

Eh, sekarang....cukup kerja di rumah, depan komputer, utak atik 3Dmaxs, Autocad dan Archicad masih pake daster....( catat : daster!!).., malah kadang2 belom mandi... (-_-)

Padahal sekarang.. jelas kenyataannya beda.. hidup ku aman, ayem. Ini bukan masalah uang atau materi yang aku dapet.. Bukan...


Ini masalah, bagaimana aku enjoy di dunia ku ini sekarang, aku ngerasa pas banget… Aku ngerasa.. semua.. sekarang.. cocok aja sama hati ku..

Walau pertama kalinya nggak sejalan sama keinginanku, saat ini aku bener-bener bersyukur bisa exist di bidang yang aku tekunin sekarang..

Coz aku tau, banyak temen aku yang nggak enjoy sama kerjaannya..
yang nggak puas, coz
effort and achivement yang mereka dapet, nggak balance..

Aku jadi mikir.. kira-kira apa hikmahnya tidur tengkurep ya?

Mungkin hanya Tuhan yang tau.. dan aku juga nantinya sih pasti tau, asal aku bersabar dengan waktu..

Mungkin.....dengan tidur tengkurep... aku bisa jadi wanita yang lebih kuat....

Hahaha.. Jaka sembung naek ojek dong… (Gak nyambung dooong...)

Who knows then?
We can only see after..


Maha besar Tuhan yang tidak bersedia memberikan kepada makhluk-Nya cara-cara untuk mendapatkan pengetahuan tentang-Nya kecuali lewat ketidakmampuan untuk mencapai pengetahuan tentang-Nya


*Untuk seorang teman, yang memiliki segala tapi tidak cukup puas dengan hidupnya*

READ MORE - Tidur Tengkurep

Sabtu, Oktober 31, 2009

My Little Man....

Poros waktu terus berputar tanpa mampu aku kendalikan.

Betapa waktu bisa terbang demikian cepat.

Mungkin, lebih baik, kali ini sejenak melihat jejak yang tertinggal

Tak usah cemas dulu mengira ngira langkah selanjutnya

Ah, apa yang kuharapkan hari ini dan dihari-hari selanjutnya?

Sebab kau memberiku alasan untuk melewati satu hari lagi dalam hidup

Tawa dan senyum yang kau hadirkan menghangatkan hati dan jiwa

Tak ada emas di dunia ini yang mampu menandingi cintaku padamu

Atau, barangkali memang aku sudah buta, tak melihat apapun selain cintamu

Mungkin juga, itu adalah caramu mencintaiku di jalan kecil itu



Lalu, dengan nanar ku berharap;

Kehidupan kan berpihak kepadamu

Kebahagiaan senantiasa menyambangimu

Kebijaksanaan yang kutanamkan akan terpaut langkahmu dalam membeda antara benar atau salah

Semoga Allah senantiasa merangkulkan kepadamu sebuah keridhaan dan keikhlasan

Selempangkan selalu tinta emas bernama istiqomah disetiap langkahmu



Dan bila suatu saat hari itu tiba, kau berjalan di jalanmu sendiri

Aku akan selalu disini, berdiri menatap di kejauhan

Meyakinkanmu bahwa kau tidak pernah sendiri

Menahanmu setiap kau lunglai terjatuh, memegang tanganmu dan membantumu berdiri tegak

Tak perduli, seberapa jauh terpisah, aku akan selalu berada dihatimu

Jalan apapun yang kau lalui, ingatlah betapa aku selalu mencintaimu

Dengan air mata kebanggaan dan kebahagiaan yang menyesapi tiap rongga hati

Suatu hari nanti lelaki kecilku akan menjadi laki laki dewasa...



* mom always love you, my little man.....




Yogyakarta, 31 Oktober 2009
Selamat Ulang Tahun ke 8 th untuk Lelaki Kecilku,
Muhammad Khansa Rashif Wastu Rabbani
READ MORE - My Little Man....

Rabu, Oktober 28, 2009

Harta, Tahta dan Neraka


Hantaran cahaya lemah milik rumah-rumah penduduk dan villa-villa tua di bawah sana menyapa sendu seolah-olah rindu. Angin dingin musim kemarau yang lumayan sinis ... mengiris, tanpa permisi lewat ke wajah, pelupuk mata lalu ke tengkuk belakang tanpa harus berucap sayang.


Cangkir kopi ini masih aku pegang tanpa niat. Aku mulai lupa bagaimana rasa kopi ini, karena setengah jam yang lalu aku sengaja biarkan aromanya berlomba ke angkasa.


Tempat ku berdiri disini sunyi, sesunyi hati yang sedang merimis. Kabut nampak mulai turun perlahan kemudian tiba tiba menebal, menghilangkan jarak pandangku pada lampu yang berkedip sayu di deretan rumah penduduk di daerah sebelah utara kota Jogjakarta.


Kadang aku berpikir, apa jadinya aku tanpa hari ini? Apa jadinya aku tanpa bulatan cinta penuh disetiap seduhan kopi yang sedari tadi enggan aku cicipi? Ah it doesn’t matter. Aku tetap orang yang sama. Nggak ada yang beda. Seberapapun cepatnya waktu berlari, aku masih ada disini.


Beberapa waktu lalu ada seorang kawan lama (sebut saja Sarah) ber-say hi lewat media chat di FB. Dia berkata, “Emmm...hidup loe masih gitu2 aja...”. Setelah sebelumnya bertanya kabar tentang diriku, dan kujawab pertanyaannya dengan cerita (yang menurutku) manis tentang suami dan anak-anakku serta kesibukanku sehari hari.


Well, entahlah, tapi perkataan sederhana itu mengusik sekali. Hm.. seperti apa ya? Sampai-sampai aku harus memikirkan beribu kali tentang perihal bagaimana dia bisa berkata hal nista kayak gitu.


Kata mas Emha Ainun Najib: ada kesombongan orang berkuasa, ada kesombongan orang kaya, ada kesombongan orang pandai juga ada kesombongan orang saleh. Nah mungkin masalah tadi bisa jadi salah satunya.


Seperti ada justifikasi inklusif bahwasanya jika semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang, maka makin menumbuhkan perasaan lebih unggul dan lebih tinggi derajatnya sebagai manusia.


Dari situ kita semua dapat menilai bahwa pendidikan menjadi sama sekali nggak punya dasar atau memiliki efek terhadap nilai kedewasaan sosial, kerendahan hati kemanusiaan, kematangan jiwa atau demokrasi kebudayaan.


Sebenarnya jika ditelaah lebih dalam, semakin hina dan rendah jiwa seseorang, maka akan semakin tinggilah kebutuhan mereka untuk memperhinakan sesamanya. ( Katanya sih, secara psikologis memang demikian formula survival kejiwaannya ). Amit-amit (lantas ketok-ketok meja).


Tapi, aneh....dalam kondisi yang luar biasa asem bin kecut hatiku gini, entahlah, aku malah menemukan suatu kelegaan tersendiri. Aku makin merasa berjalan ke arah titik terang dalam mencari some way out to chase a freedom to liberate my self. (wuuih!..bosone..)


Yaaa… tapi kan nggak dalam waktu sedetik “Ting!” lantas aku bisa secara otomatis beradaptasi dengan demikian cepat. Freedom isn’t free it self! you have to work hard to free your freedom.


Dan untuk mencapai kebesaran diri sendiri, mulailah dari tempat dimana kita berada sekarang, gunakan apa yang kita punya, dan lakukan apa yang kita bisa.


Outputnya jangan hanya SDM yang cuma bisa tanya ke temannya:
"Woy... mobil loe apa sekarang?!”
"Rumah loe di estate/cluster mana?”
"Loe keluar negeri dah kemana aja?”


Kembali teringat, bahwa kata ”berbakti” ( atau bahasa jawanya BEKTI ) pada saat sekarang memang sudah punah. Dipunahkan oleh kata dignity, harga diri....serta, harta, tahta, dan neraka.



* Ampunilah dosa kami, ya Tuhanku....

READ MORE - Harta, Tahta dan Neraka

Senin, Oktober 26, 2009

...a sweet moment...just like strawberry...



Strawberry,
meruar memoriku tentangmu;
ketika menapaki kebun strawberry
warna merah bersembunyi di bawah hijau daun,

aroma manismu meyesakkan rongga hidung
saat ku membungkuk untuk meraihmu,
begitu menggoda..

aku memilih satu,
dan lagi,
dan lagi,
tak terhitung....

menikmatimu perlahan diantara matahari-hangat nan lembut,
jus merah berjatuhan dibawah daguku

ketika aku berdiri di kebun,
dengan mata yang terpejam,
menikmati kebaikan alam
yang tersedia untukku...

musim ini manis
semanis lagu Strawberry Swing yang dibawa angin
harumnya seperti mawar mekar pada musim semi

lalu kita duduk
saat sore menjelang
sambil mencelupkan strawberry ke dalam coklat leleh
bertatapan penuh mesra...
manis di udara dalam pelukanku
let me love you ...

ah, a sweet moment ....just like strawberry...


* Thnks, Fanny Sang Cerpenis... for this beautiful and sweet Award...
as always, you bring a sweet moment....
READ MORE - ...a sweet moment...just like strawberry...

Sabtu, Oktober 24, 2009

Guru Kehidupan


Di siang yang panas dalam bus Trans Jogja.....

Ada seorang bapak naik dari halte Malioboro. Dia mengenakan topi dan baju lecek basah oleh keringat disekujur tubuhnya. Sepatu yang dikenakannya terlihat bolong pada bagian depannya.
Di tangan kiri si bapak ada buku mewarnai bergambar anak laki-laki berpeci dan anak perempuan berjilbab. Karena bus penuh penumpang (maklum hari libur), bapak tadi cuma berdiri sambil memegang sepeda mini yang kelihatannya sih, menurut aku nggak baru lagi. Tapi seluruh body sang sepeda ditutupi plastik. Semua orang di sekeliling si bapak tadi menggerutu. Kurang lebih gara-gara sepeda si bapak makan tempat dalam bus - yang penuh sesak dan berjalan lambat itu - pastinya.

But it doesn't matter, si bapak terlalu memperhatikan sepeda mini itu, sambil berulang kali mengelap- ngelap (mungkin) debu yang menempel di plastik sepeda mini itu.

Batinku, betapa cintanya bapak itu dengan anaknya. Berpeluh, berdesakan, pulang membawa hadiah untuk anaknya. Berharap menerima lengkingan kegembiraan dari mulut mungil anaknya saat mereka mendapati bapaknya membawa kado spesial yang barangkali, buat orang kebanyakan, tak seberapa itu.

Ah, aku jadi senyum-senyum sendiri membayangkannya. Teringat dulu, ketika bapakku melakukan hal serupa dengan bapak tadi. Membelikanku sebuah sepeda, sepeda balap lagi!. Soalnya aku inget, bapakku belingsatan nyari-nyari sepeda balap warna hijau (warnanya harus ijo, request maksa dariku) di toko-toko di sekitar Glodok. Gara-garanya aku ngancem gak mau makan kalau gak dibelikan sepeda balap, sepeda balap yang harus warna hijau ( padahal kan nggak mungkin juga aku mampu mogok makan :p )

Ketika aku SMA dan mendadak ada acara kerohanian di sekolah dimana pesertanya harus memakai baju muslim (mengenakan jilbab), bapakku tunggang langgang cari jilbab di pasar Tanah Abang sendirian saja, demi diriku yang malu pergi ke acara tsb bila tidak pakai jilbab. ( Ya Allah lapangkanlah kuburan beliau...)

Seingetku dulu kata kakak-kakak dan saudara-saudara yang lain, bapak pasti nyerah dan mau saja nurutin permintaanku yang (asli) sok najong dan nggak banget ituh, hahaha....Wah, betapa laki-laki mampu berubah secara demikian significant demi cintanya kepada anak-anak mereka.
(terangkanlah kuburannya, Ya Allah yang Maha Pengampun...)

Tapi ntar dulu... Gak berapa lama, setelah diriku senyam-senyum sendiri, aku terusik. Aku mendengar mas-mas ganteng (necis dan trendy plus wangi itu) yang berdiri di sebelahku bilang, "Bapak itu nggak sadar banget sih kalo dia menganggu ketertiban umum??Ini kan bus AC", sambil akhirnya melengos. Aku, sambil menampakkan muka yang manis banget (baca: geregetan) , ngelirik ke mas-mas ganteng tadi, sambil mbatin.."Ya, Allah...please not again..."

Entahlah, aku selalu bertemu orang-orang yang seolah mereka sepenuhnya ainul yaqin jika mereka fully-equipt, well-educated, untouchable, dari kasta mulia, serta tau dan mengerti betul secara detail tentang segala aturan kemanusiaan.

Audzubillahiminassyaiton, lirihku. Benar kata guru ngajiku, jangan membayangkan setan itu dimana, bayangkan raimu dhewe (artinya: mukamu sendiri), karena syaithon adalah akibat dari prana/energi negatif yang kita ciptakan sendiri, yang membangkitkan proses sosial destruktif baik secara fisik ataupun secara kejiwaan.

Lantas, setelah itu, berputar-putarlah pertanyaan yang ingin sekali aku tempelkan di jidat mas-mas ganteng yang wangi tadi, " Hey!! Menurut loh, apakah kesopanan seseorang, kenecisan penampilan seseorang, identik dengan realitas moralnya???". Namun, kata-kata indah yang hampir saja keluar dari mulutku, hanya mampu sampai ke hati saja.
Muke gile!. Ternyata mas-mas ini masih bermasalah dengan tampilan luar seseorang. Hmm..masih sakit mentalnya.

Seseorang, supaya mulia dimata masyarakat, harusnya terus menimba ilmu lewat perilaku. Melakukan 'tapa prihatin' dengan tujuan mencapai keperkasaan, mengurangi makan dan tidur. Lalu, kita juga dapat melatih bathin agar mampu menangkap kepekaan serta tanda-tanda di sekitar kita, agar kita jangan hanya mampu untuk sekedar menjalani hidup secara kaku, melainkan mampu "hidup" luwes.

Seorang kawan, sebut saja om Jabrik, kemarin bilang padaku, "aku ingin menjadi bodoh dan bebal, karena makin sedikit aku tahu...aku akan makin bahagia".

Analoginya, bisa jadi seperti anak kecil yang selalu bahagia-bahagia saja, pergi main, berlari-lari, belajar menggambar yang disukai, jikapun akhirnya capek, dia lalu akan minum susu sebelum akhirnya tertidur. Dan seterusnya: mengalami pengulangan yang serupa.

Aku sebetulnya agak tergelitik dengan pernyataan si om yang jabrik tadi. Sejauh yang kukira, tidak harus berhenti pada kerelaan--kerelaan untuk menjadi sedikit tahu (tidak paham) terhadap hidup agar menjadi bahagia.

Ada sesuatu yang lain, yang dapat membuat kita lebih bahagia jika kita bersikeras untuk tahu dan memahami aliran hidup. Well, nggak harus 100% paham, aku yakin 10% pahampun sudah cukup.

Yah, sederhana saja, seperti saat kita memahami kerelaan sang bapak tadi, memanggul-manggul sepeda di siang yang terik demi kecintaannya terhadap anak. Jika saja mas-mas ganteng tadi merasakan keindahan-keindahan itu. Hmm....

Padahal, menurut riwayat, Nabi Khaidir - Sang guru kehidupan, hadir kepadamu dengan suatu jenis performance yang kau benci, kau usir, yang kau tolak tadahan tangannya. Hmm, gimana mau dapat ilmu tentang kehidupan kalau mentalnya masih retarded begitu? (pahami dong, wahai mas-mas berwajah ganteng).

Semoga Kau limpahi rahmat kepada para lelaki yang mencintai keluarga dan anak-anak mereka dengan seluruh jiwa dan raga yang mereka punya, wahai Tuhanku Yang Maha memuliakan orang-orang yang Engkau kehendaki.

READ MORE - Guru Kehidupan

Rabu, Oktober 21, 2009

Peer dari Sinta si Penikmat Buku


Dapat peer dari Sinta.
Peernya ada hubungannya dengan judul buku yang pernah kita baca dgn pertanyaan yang harus kita jawab. . . Mudah2an belum basi ya, Sin...secara ini peer kamu kasih sebelum lebaran kemaren...hehehe, (pizz yaow, Sinta!..)
Lumayan juga, nih peer, bikin aku ngobarik ngabrik buku2ku yang ada di rak dan dikardus, cari2 judul buku yang sesuai dengan pertanyaan yang diberikan. ( >.<) Tapi seterusnya sih, fun tentunya hehehe.... Dan pertanyaannya adalah...


1. Describe yourself : Master of The Game / Sidney Sheldon ( hahaha.....paling enggak jadi master di 'game of life' diri sendiri... )

2. How do you feel : Feeling Good: The New Mood Therapy / David D. Burns ( *_*)

3. Describe where you currently live : Gunung Jiwa / Gao Xingjian (terobsesi pengen punya rumah depannya pemandangan gunung terhampar jelas....) (-.-)

4. If you could go anywhere, where would you go : Lost Horizon: A Novel/ James Hilton ( I just love places that are so well imagened by this novel...)

5. Your favorite form of transportation :
Riding the Iron Rooster / Paul Theroux
( moda transportasi favorit....kereta api! )

6. Your best friend is :Bright Shiny Morning / James Frey ( suasana pagi selalu jadi teman setia...)

7. You and your friends are : Metro Girl / Janet Evanovich ( ..maksutnyah.."metromini girl", dulu kalau berangkat/pulang sekolah selalu naik metromini bareng sahabatku, jd sekali lagi ini cuma cocokin judulnya aja..hehehe....) (@-@)


8. What's the weather like :Rain of Gold / Viktor Villasenor ( suka sekali musim hujan, walaupun buku ini tdk menceritakan ttg hujan sama sekali...cuma nyocokin judulnya ajah...)


9. You fear : The Dark Tower / Stephen King (paling takut sama gelap, apalagi kalau malam2 mati lampu...hiii...)


10. What is the best advice you have to give : Believe in Love / Elza Shinfeld ( abiss...setiap dicurhatin temen, masalahnya gak jauh2 dari cinta sih ....hehehe..)


11. Thought for the day : Bahagia Tanpa Menunggu Kaya / Awang Surya ( meyakinkan diri bahwa materi bukanlah segalanya utk membuat bahagia...)


12. How would I like to die : Menuju Rumah Cinta-Mu / Yudhi Herwibowo ( Insya Allah, amiin...)


13. My soul's present condition : Pesan Indah Dari Makkah dan Madinah : 100 Kisah Seputar Kehidupan Empat Khalifah Bijak Tentang Cinta / Ahmad Rofi’ Usmani ( kisah para sahabat Nabi, ttg cinta, persahabatam, kemuliaan, kepemimpinan, kebijaksanaan dan jalan menuju surga)


Selesaii!!..
Peer selanjutnya adalah ngeberesin buku2 yang berantakannya minta ampun....
(>.<)
(sintaaaaa...bantuin doongg!...)

READ MORE - Peer dari Sinta si Penikmat Buku

Minggu, Oktober 18, 2009

Hiduplah Dengan Keberanian...


Malam kian menyerukan keheningannya, jam diatas kepalaku menunjukkan pukul 02.00 wib. Aku memandang lakilaki terkasih di sebelahku. Kebisuan diantara kami cukup lama terjalin. Lebih terasakan suasana prihatin, lebih kepada percakapan batin. Dia sibuk mengusap-usapkan wajahnya dengan lemas. Rasa cemas yang sedari tadi merantas di pikiran, tak aku perlihatkan. Aku berusaha untuk tetap tenang. Karena, kalau boleh jujur, nggak biasanya aku merasakan aura laki laki sebelahku sekelam ini.


"Kamu yang sabar ya, sayang...?". Lakilaki ini membuka percakapan. Mencoba lebih tegar untuk menguatkanku. Aku cuma tersenyum. Aku pandangi dirinya dengan perasaan penuh sesak. Antara bingung, senang, haru, ragu, entahlah...aku nggak sepasti itu untuk tau.


"Ya, namanya kan juga cobaan.." Aku tersenyum, berusaha menahan semua simpul getar di balik senyumanku itu. Menahan supaya air mata ini nggak berloncatan dan berhamburan keluar.


Dan aku sedih, sedih bukan karena ditinggal kawin, bukan juga karena lakilaki ini memberikan 'wacana' tentang poligami, tapi sedih karena untuk beberapa saat kemaren, rasanya banyak sekali hal di kehidupanku yang berubah secara drastis. Sepertinya aku merasa kalau aku nggak siap untuk menghadapi semua perubahan itu. Perubahan yang mungkin akan merubah kehidupan kami juga anak anakku. ( Allah, semoga tegar hati ini..)


Di kamar, ketika diri ini baru saja selesai mengadukan semua kesah pada Segala Pemilik Hak, entah kenapa tiba tiba, aku jadi teringat sebuah qoute di sebuah cover belakang suatu buku (lupa judulnya)...yang pernah aku pinjam dari teman...."Human always afraid of the unknwon".... (sesuatu yang kita nggak tahu pasti, apa dan bagaimana itu). Dan secara nggak sadar, kita selalu mencari konfirmasi atas ketidaktahuan itu. Kenapa? Ya..., untuk bersiap siap atas kemungkinan terburuklah. Karena kita (baca: aku) sebagai manusia normal, selalu nggak mau kedapetan hal jelek, must been always delightful things, no room for sorrow!


Kembali teringat kata kata dari seorang teman yang "Too Smart and Too Complicated" itu kemaren malam saat chatting via YM. Dia bilang bahwa keberanian yang dihasilkan ketika kamu dapat menghargai ketidakpastian. Trus, kalau kamu memiliki kepercayaan dalam kemustahilan komponen yang saling berhubungan ini tetap statis dan permanen, kamu akan menemukan diri mu, dalam arti yang sangat benar, bersiap untuk yang terburuk sementara memungkinkan untuk yang terbaik. (sejujurnya, walau omongannya too complicated bagiku, tp kyknya emang ada benarnya..)

Mungkin maksud temanku yang Too Smart itu gini ..., kamu nggak bakalan merasa takut akan apapun, jika kamu mampu mengerti bahwa semua itu memang sudah diatur. Dengan memahami jika ada sesuatu yang telah menunggu dibalik 'tikungan'. Bahwa no matter what, mau kita hindari atau nggak, sesuatu itu akan tetap disana, dibalik tikungan itu.

Dengan menerima, tanpa memperhitungkan atau mencoba menerka bahwa sesuatu kejadian itu bakal terjadi atau enggak, itu akan membuat mu memiliki suatu yang namanya 'pervasive awareness' atau kalau aku artikan secara bahasa ngasal : perasaan nyantai aja, coy... Sehingga kita mampu merasa 'biasa saja' terhadap apapun yang bakal terjadi dalam hidup ini, mau masalah nggak penting sampai masalah yang paling berat sekalipun. Why? Karena emang harus begitu kok. Bahasa Jermannya, "Yo wis, nrimo wae"....Jalanin aja, bro.


Aku inget- inget juga, dulu....Bapakku juga pernah bilang tentang hal serupa. Kalau nggak salah menyebutnya...perihal beriman kepada takdir.


Jadi, harusnya tidak ada alasan memiliki rasa takut untuk masa depan, karena kita mulai tahu, hal-hal yang tidak sepenuhnya di bawah kendali kita, so, tidak ada harapan untuk hal-hal yang sesuai dengan ketakutanmu.

Lalu apa kabar dengan “berusaha dan berikhtiar” dong?


Dalam memori otakku (diartikan: waras - semoga juga bijak), ini semua berkorelasi kok. Aku bisa kasih contoh cerita dari almarhum Bapakku tentang sebuah kisah.....kisah tentang si Mimin.

Ketika teman-temannya si Mimin bekerja dengan tujuan mencari gaji jutaan rupiah, Mimin begitu terhanyut dalam upayanya menghayati dan menjalani proses kerja sehari-hari dengan penuh nikmat dan rasa syukur, intinya Mimin percaya jika “sesuatu” telah menunggunya ditikungan situ. Perihal entah itu baik atau buruk, Mimin nggak perduli. Pokoknya Mimin pasrah aja, dijalaninya bait demi bait kehidupan dengan penuh rasa ikhlas sambil berserah diri serta menerima seburuk apapun takdir yang akan datang menyapanya.


Lalu ternyata, akibat kepasrahan dan kerja kerasnya, lama-lama, Mimin secara nggak sengaja punya gaji yang jauuuh diatas orang-orang kebanyakan. So? Mimin terpaksa kaya deh. Iya, T-E-R-P-A-K-S-A, karena niat awal Mimin sebenernya bukan untuk kaya.


Inilah wujud kerja keras yang dibumbui dengan keimanan dan kepasrahan.

Jadi memang perlu di tekankan bahwa kerja keras yang dilandasi dengan sikap PASRAH, lain dengan kerja keras karena ngangsa (emm..bahasa Indonesianya apa ya?? kok aku malah bingung mengartikannya..)

Kerja ngangsa dilandasi keinginan akan hasil besar secara kongkrit dibelakangan hari. Dengan kata lain, ada target. Yang kalau target tersebut tidak tercapai maka akan membuat kecewa.

Yah, semoga, dengan keberanian, aku akan menemukan diri menjadi bermartabat. Coz, kualitas ini adalah dasar untuk meningkatkan kemampuan dalam melakukan segala hal, membuat keluarga yang baik, dan menikmati cinta dan hubungan pribadi.


Tuhan memang Maha Pemberi Rahmat dan Kebaikan tiada tara.

Yaa Allah, Tuhanku, You Are so cool.




* Ijinkanku untuk mampu, wahai Tuhanku, Tuhan yang Maha memuliakan...


** Sungai yang diarungi dapat membuatmu kuat....

tapi sungai yang hanya kamu pandangi,

hanya akan melemahkan hati....



READ MORE - Hiduplah Dengan Keberanian...

Sabtu, Oktober 17, 2009

Hanya ingin memajang award.

Gak tau harus bilang apa, sebab award2 ini sudah sekian lama tersimpan dalam lemari di rumah ini. Mungkin karena jarang liat/tengok2 isi lemari jadi banyak award tersisa masih menunggu perhatian dari ku... Maaf buat teman2 yang telah sudi memberikan award2 cantik ini padaku karena terlalu lama tidak aku pajang award2 pemberian kalian semua. Terimah kasih tentu saja terucap dariku. Sungguh suatu kehormatan.



Award dari Buwel ( 23 Agustus 2009 )




Award dari Teh Anie ( 8 September 2009 )


Award dari Mbak Nura tgl 7 sep 2009 dan Newsoul 13 sept 2009



Award dari Trimatra ( 11 September 2009 )



Award dari Seti@wan Dirgantara









Photobucket




Keren2 kan.... :)
READ MORE - Hanya ingin memajang award.

Rabu, Oktober 14, 2009

Tentang Asemnya Hati dan Realitas


Menilik dari judulnya saja, sudah pasti pembaca yang budiman semua akan bermuka wiron (baca: kusut) lalu berkomentar, "Maksutnyaaa??!!"

Well of course, tulisan ini dibuat saat diriku lagi asem-asemnya... makanya rada-rada mekso..


Sebenernya sih nggak gitu juga, jadi gini loh.., disaat bingung mau nulis apa, eh ternyata ada orang yang memberi "penyulut ide" sekaligus "judul" blog ini.
Dan abrakadabra.... jadilah postingan ini... (-_-)


Hari ini aku belajar tentang sebuah hal, yaitu bahwasanya......Kekecewaan hati itu sebenarnya bisa diramal, atau bahasa teknisnya bisa di prediksi, atau konyolnya mungkin bisa dipesan jauh jauh hari jika mau sebelum 'dia' benar2 datang.

Dan hebatnya lagi, ternyata, prediksi itulah satu-satunya penawar sakit hati kita..


Karena itu, makanya, kita harus jujur sama hati kita sendiri.. karena faktanya, hati punya sensitifitas yang sangat kuat.. begitu kuat hingga kita hanyut dan gak perduli sama kebenarannya..


Intinya, seruwet apapun yang namanya benang, tetep aja bisa di urai kok..
makanya aku tetep aja so cool seperti sekarang ini…(walau hati lagi asem se-asem cuka..)


Tapi yaaa, next time.. aku.. harus lebih aware sama apa kata hati kita..


Sekarang kalo aku inget kejadian itu, aku cuma nyengir..
"ya salahku juga sih.. kenapa maksa harus dijalani.."
sehingga dengan berkata seperti itu,
masalahnya jadi kerasa nggak begitu berat..


Aku jadi inget some quotation by Charles A. Beard: When it’s dark enough, you can see the stars.. artinya: musti di-pait-in dulu baru bisa berfilosofi (itulah dirikuh…)


So, balik lagi ke konteks awal...bahwa ternyata, dengan mendengarkan hati, kita jadi bisa lebih memaknai hidup..

Sekaligus percaya….that something or somebody out there really rules..


*di sebuah sunyi paling kering, kau kirim nyanyi langit.....
aku menari, menyerentaki gerak bumi.


** Perasaan rawan hanya sendawa dalam kehidupan...selepas parade senja pulang, perasaan itu juga akan hilang..


READ MORE - Tentang Asemnya Hati dan Realitas

Rabu, Oktober 07, 2009

Antara Keindahan dan Kaidah




Allah itu indah dan menyukai keindahan.
Jika Allah saja menyukai keindahan, maka manusia tidak di larang untuk menyukai dan menikmati keindahan itu.

Salah satu bentuk keindahan yang bisa kita nikmati adalah dalam hal berbusana. Dan bila kita melihat perkembangan busana muslim, rasanya kita patut bersyukur. Pasalnya, busana yang pada awalnya dipandang rendah sebelah mata ini, sekarang menjelma menjadi gaya hidup wanita modern-bahkan di kota-kota besar seperti : Jakarta, Bandung, Surabaya dsbnya. Busana muslim kini dikenakan berbagai kalangan bahkan butik-butik busana muslim eksklusif pun bermunculan.

Jadi, tak berlebihan rasanya jika kita menghargai usaha para perancang busana di Indonesia, dalam menghadirkan keindahan lewat karyanya.
Lihat saja perkembangan busana muslim beberapa tahun belakangan ini, begitu marak dengan mode- mode teranyar yang di garap oleh tangan- tangan trampil sang perancang mode.
Wanita-wanita muslim pun tanpa malu malu lagi mengenakan busana muslimah yang selalu up to date dan bervariasi mengikuti trend yang ada.

Namun, kita sering lupa, bahwa keindahan yang dicintai Allah adalah yang berjalan beriringan dengan prinsip yang syar'i, yang bisa menutup aurat pemakainya. Sering kita melihat - di jalan, mall, kantor atau bahkan kampus- wanita wanita terjebak pada keindahan di satu sisi. Sisi lain yang lebih penting yakni kaidah syariah terkesan di abaikan.

Bentuk 'pelanggaran' yang paling banyak di temukan adalah penggunaan kerudung dan baju yang jelas mencetak bentuk tubuh. Masih banyak yang menggunakan kerudung tapi memperlihatkan kulit leher. Baju yang terlalu pendek hingga memperlihatkan (maaf) bagian belakang tubuh. Dan beberapa kesalahan yang nampak 'selebor' menerapkan kerudung sebagai penutup aurat.

Akhirnya, tinggal kita yang bisa memilih; keindahan satu sisi atau keindahan seiring syar'i yang disukai Allah?. Hati kita jualah yang menentukan.
Jadi, bila ingin indah di pandang oleh Allah sukur-sukur juga mendatangkan pahala dan barokah kenakanlah baju muslimah yang bisa menutupi aurat kita.
READ MORE - Antara Keindahan dan Kaidah

Jumat, September 25, 2009

Masih Suasana Lebaran kan....

Mumpung masih dalam suasana lebaran kan...., ijinkan sekali lagi saya mengucapkan....


*Maaf, karena yang ngurus blog ini masih mudik, masih disibukkan dengan urusan anjang sana sini bersilahturahmi ke kerabat2 yang jumlahnya tidak sedikit ( ^_~).... Jadi bagi siapa saja sahabat blogger yang masih setia mengunjungi blog ini saya haturkan terima kasih sangaatts!!

Maaf juga tidak bisa menjamu dengan minuman segar dan kue2 lebaran :P.

Insya Allah...see u all next week, yaaa.... :)
READ MORE - Masih Suasana Lebaran kan....

Minggu, September 20, 2009

Minal Aidzin wal Faidzin
















ketika riak kehidupan dihadapi dengan hati suram,
ketika mata salah memandang,
ketika hati kerap salah menduga,
ketika mulut seringkali salah dalam berucap,
ketika lidah semata menabur luka sanubari,

mohon maaf bila pernah menyakiti,
mohon maafkan segala salah


kembali karunia-Nya menyirami kalbu
mengantar kebahagiaan,
melalui akal yang kembali jernih
nurani yang kembali bersih,
warna hidup yang kembali putih,
serta perilaku yang kembali tulus,

ketika gema takbir memenuhi sanubari,
kembali jiwa bersujud dalam kebahagiaan
kembali kesucian memenuhi kalbu,
dan fajar kemenangan telah tiba,

ijinkan diri mengucap;
Minal Aidzin wal Fa'idzin Mohon Maaf Lahir Batin
READ MORE - Minal Aidzin wal Faidzin

Kamis, September 17, 2009

Dalam Sujud....


biarkan bintangbintang berputar pada orbitnya
memantulkan cahaya di atas cahaya
bertautan pada satu simpul
iringi kegelapan malam

perlahan,
pelitapelita itu berkumpul berkedipan
dalam sebuah ruang gelap
cahaya berangsur angsur terang
hingga ke sudut asa

kegelapan pun
kian merelakan diri untuk segera sirna
berganti suasana terang lagi tenang...

dalam sujudku Ya Rabbi...
biarkan aku patah dalam cahayaMU
biar ku musnahkan titiktitik kemunafikanku
agar ku kembali
dalam pelukan hidayah-Mu....


090909@jogja
READ MORE - Dalam Sujud....

Senin, September 14, 2009

Dialog Allah SWT dengan Malaikat Jibril


Coba kita renungkan beberapa pertanyaan berikut. Pertama, pernahkah kita merasa berat atau malas ketika hendak melaksanakan sholat ? Mungkin jawabannya adalah “Pernah”. Lalu, pernahkah kita meninggalkan sholat fardhu yang diwajibkan kepada seluruh umat Islam yang telah baligh.? Jawabannya mungkin “Pernah”, atau bahkan mungkin “Sering”. Dan yang ketiga adalah pernahkah kita memikirkan apa yang telah Allah SWT siapkan sebagai imbalan atas ibadah sholat kita ? Mungkin jawabannya adalah “Jarang”, atau bahkan mungkin “Tidak pernah”.


Sebenarnya, sholat itu bukanlah perkara yang berat untuk dikerjakan. Untuk mengerjakan sholat, seseorang tidak harus membanting tulang dan atau memeras keringat terlebih dahulu. Mengerjakan sholat juga tidak harus menyiapkan waktu yang panjang. Intinya, mengerjakan sholat itu bukanlah sebuah pekerjaan yang akan melelahkan atau menyedot sebagian atau seluruh energi kita. Justru dengan sholat inilah, jiwa dan raga kita yang telah letih karena seharian bekerja akan beristirahat dan mengumpulkan energinya kembali. Dengan sholat, pikiran yang kusut akan kembali fresh.


Aneh rasanya, jika kita telah mengetahui bahwa sholat adalah salah satu ibadah wajib yang diperintahkan oleh Allah SWT namun kita berani meninggalkannya. Seandainya saja semua manusia itu mengerti bahwa perintah sholat adalah perintah yang akan memberikannya ganjaran yang tidak terkira besarnya, niscaya mereka akan sangat menyesal karena telah mengabaikan atau meremehkan perintah sholat ini.


Sesungguhnya, tidaklah Allah SWT menciptakan sesuatu atau menetapkan sesuatu melainkan dengan alasan atau tujuan yang haq. Alasan atau tujuan yang dapat secara langsung di inderai, maupun alasan atau tujuan yang tidak bisa dicapai oleh logika manusia, yang menjadi rahasia Allah SWT dan akan diberikan hanya kepada umat-Nya yang senantiasa menunaikan ibadah sholat dengan ikhlas dan khusyuk.


Salah satu rahasia Allah SWT mengenai ibadah sholat adalah ketika Allah SWT selesai menciptakan malaikat Jibril dengan bentuk yang cantik, dan Allah SWT menciptakan pula baginya 600 sayap yang panjang , sayap itu antara timur dan barat (pendapat lain menyatakan 124, 000 sayap). Setelah memandangi dirinya yang tampak begitu indah dan sempurna, maka malaikat Jibril pun berkata kepada Allah SWT :


"Wahai Rabb-ku, apakah Engkau menciptakan makhluk lain yang lebih baik daripada aku?."


Kemudian Allah SWT pun menjawab pertanyaan malaikat Jibril, "Tidak"


Mendengar jawaban Allah SWT, maka malaikat Jibril pun berdiri dan melakukan shoalt dua rakaat untuk bersyukur kepada Allah SWT. Pada setiap rakaat sholat yang dikerjakan oleh malaikat Jibril menghabiskan masa selama 20.000 tahun lamanya.


Setelah malaikat Jibril selesai melaksanakan sholatnya, kemudian Allah SWT pun berfirman kepadanya, “Wahai Jibril, kamu telah menyembah Aku dengan ibadah yang bersungguh-sungguh, dan tidak ada seorang pun yang menyembah kepada-Ku seperti ibadah yang kamu lakukan, akan tetapi di akhir zaman nanti akan datang seorang nabi yang mulia, yang paling Aku cintai, ia bernama Muhammad. Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa. Seandainya mereka mengerjakan sholat dua rakaat walau hanya sebentar, dan dalam keadaan lupa serta serba kurang, dengan pikiran yang melayang-layang dan dosa merekapun besar, maka demi kumuliaan-Ku dan ketinggigan-Ku, sesungguhnya sholat mereka itu lebih Aku sukai daripada sholatmu. Hal tersebut karena mereka telah mengerjakan sholat itu atas perintah-Ku sedangkan sholat kamu bukan atas perintah-Ku”.


Setelah mendengar hal tersebut, Jibril pun kembali bertanya kepada Allah SWT: "Ya Rabb-ku, apakah yang Engkau berikan kepada mereka sebagai ganjaran atas ibadah mereka kepada-Mu?"


Maka Allah SWT berfirman yang artinya, "Ya Jibril, akan Aku berikan surga Ma'’waa sebagai tempat tinggal mereka...". Malaikat Jibril kemudian meminta izin kepada Allah swt untuk melihat surga Ma’wa tersebut.


Setelah Allah SWT memberikan izin kepadanya, maka malaikat Jibril pun langsung mengembangkan sayapnya dan terbang menuju surga Ma’wa tersebut. Satu kepakan sayap malaikat Jibril adalah sama dengan jarak perjalanan selama 3000 tahun. Dan terbanglah malaikat Jibril selama 300 tahun perjalanan. Setelah menempuh 300 tahun perjalanan, malaikat Jibril akhirnya kelelahan dan turun untuk singgah dan berteduh di bawah sebuah pohon. Di sana ia bersujud kepada Allah SWT seraya berkata: "Ya Rabb-ku, apakah aku telah menempuh setengah, atau sepertiga, atau seperempat dari perjalanan menuju surga Ma’wa?".


Maka Allah SWT pun berfirman, "Wahai Jibril, meskipun kamu mampu terbang selama 3000 tahun dan meskipun Aku memberikan kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu terbang seperti yang telah kamu lakukan, niscaya kamu tidak akan sampai kepada sepersepuluh dari beberapa perpuluhan yang telah kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat yang mereka kerjakan....."


Subhanallah…


Betapa Allah SWT telah mempersiapkan bingkisan yang sangat indah dan bernilai tinggi bagi orang-orang yang senantiasa mengerjakan sholat dan beribadah hanya kepada-Nya saja. Bahkan malaikat sebagai makhluk yang paling taat pun tidak dapat melihat atau mencapainya. Betapa bodoh dan hinanya kita yang telah menyepelekan perintah sholat, yang di dalamnya terdapat nikmat yang sangat luar biasa.


Wallahua’lam


Artikel ini di ambil : dari sini



*Melalui artikel ini, semoga dapat membukakan hati kita untuk senantiasa menunaikan ibadah sholat dan ibadah-ibadah lainnya dengan tulus dan ikhlas. Karena sebagaimana halnya sholat, dibalik seluruh perintah Allah SWT dan seluruh ibadah kepada-Nya pastilah tersimpan rahasia besar yang insya Allah akan membawa kita kepada kemuliaan di dunia dan di akhirat.
Mari kita renungkan.

READ MORE - Dialog Allah SWT dengan Malaikat Jibril

Jumat, September 11, 2009

Malam Seribu bulan....


pada satu malamMu
ketika bulan arungi bintang gemintang
serpihan langit nun disana
akankah malaikat datang padaku
tunjukkan keajaiban
sesuai batas pemahaman

semesta tak bertepi
rintihan dzikir merambat lirih
mencari sisi yang masih tersembunyi
ada dalam hati

kerlip bintang di sana
ku bentangkan ayat yang di janjikanNya
ku larung dalam sungai iman
bermuara di lautan semesta

hanya satu malam saja
bagai seribu rembulan
mutiara indah tak terkirakan
terangi alam semesta

lampauilah putarannya
kan kau lihat
segala urusan
yang di maksudkan

ialah
malam seribu bulan...

READ MORE - Malam Seribu bulan....

Selasa, September 08, 2009

Blogger Indonesia award

Award dari Sastra Radio , terimah kasih sudah memberikan award ini pada diriku...duhhh.. (_-_)'' *maaf baru di posting ya, Daeng..




Nah ini tugasnya, yang kata Daeng Ivan mudah ( T_T) :
1. Buat puisi singkat atau kata-kata atau pesan, pokoknya mengenai Indonesia sebagai bukti kecintaan pada negeri ini....
2. Bagikan ke 10 teman yang lain, para blogger tanah air yang senantiasa memiliki dedikasi dan peduli terhadap segala aset dan budaya bangsa.


Award ini aku hibahkan kembali kepada sahabat2ku:
Mohon di terima...

Sang Merah Putih


terlalu banyak kesalahan
hingga pesannya tak lagi sampai...
meski lewat hujan,
meski lewat angin
meski lewat awan awan biru
meski lewat matahari terik
tak habis habis pergulatan..
tak usai juga pertengkaran...


atau;
barangkali kita yang terlalu lama duduk
terlalu lama diam dan nyaman dalam jeda
sibuk menerka warna,
mencerna tanya,
membias dalam duga
dan prasangka yang berulang...


teringat ceritamu dulu;
tentang darah yang tumpah
tentang tulang berserak
tentang tubuh yang bergelimpang
juga tentang semangat yang berkobar


namun kau tetap berkibar...


o, sang merah putih
ku tak ingin kibarmu tercabik
ku tak ingin merahmu memudar
juga putihmu ternoda...


o, sang merah putih
menyala lah dalam kegelapan sunyi
laksana api yang tak kan padam
walau di terjang angin badai,
penantang gelapnya malam...


o, sang merah putih
berkibarlah di ujung tertinggi
hingga asa dan raga berakhir
meleburkan dua warna
jelang masa depan bersama...



* Jangan Takut Menjadi Indonesia, Kawan!...
READ MORE - Blogger Indonesia award

Kamis, September 03, 2009

Jangan Lumpuhkan Nuranimu, kawan...


Sebuah pesan masuk dalam inbox di Fb ku, kemarin :
"Tindakan yang dapat merusak moral manusia adalah tindakan2 tak bermartabat, yang di lakukan tanpa berpedoman pada kehalusan budi pekerti serta tanpa di landasi kesadaran individual yang tinggi"

Entah kenapa otakku langsung berputar secara konstan dengan frekwensi yg teratur dlm periodik tertentu (halah!! bahasanya..!) lalu menghubung2kan pesan dari temanku tadi dengan kejadian2 yang marak berlaku di masyarakat Indonesia sekarang ini.

Pelecehan satu golongan dengan golongan lain. Menyerukan aspirasi yang kebablasan dan berujung fitnahisasi yang berlebihan. Menyuarakan suara rakyat yang pada dasarnya tak mengerti apa maksudnya. Menuntut pada penguasa perbaikan sana sini tanpa peduli bahwa pemerintah punya bertumpuk2 masalah yang harus segera di benahi satu persatu. Merasa dirinya paling benar dan bermartabat, hingga berpikir dia lah yang pantas memimpin negeri ini. Hingga, jalan melawan hukum agar bisa mencapai tujuan tertentu.

Lalu, aku jadi teringat dengan kejadian tahun 1998. Ketika aku berada di tengah2 kerumunan orang yang memakai jaket almamater. Saat itu merasa bangga, karena telah menjadi bagian dari sebuah reformasi bangsa. Tak peduli mata yang perih berhari2 akibat semprotan gas air mata. Berlari2 dari kejaran aparat yang memakai baju ala 'Robocops'. Hanya demi satu tujuan, perubahan yang lebih baik di negeri tercinta ini.

Akhirnya, apa yang kita dapat? Hilangnya Timor Timur dari NKRI, penjualan berbagai aset negara dll. Kemana teman2 'seperjuangan' pada waktu itu - yang sekarang telah menjadi anggota dewan yang terhormat? Kemana suara2 lantangnya yang dulu bak auman singa kelaparan di tengah hutan. .? Suatu kesia2an yang begitu menggelikan bahkan mungkin menyedihkan. Ah, begitu naif rasanya diriku ....

Aku, mencintai negeri ini dengan segenap jiwa raga. Tapi aku juga berfikir, mungkin bangsa kita kena kutuk. Kena kutuk, akibat terlalu banyak perilaku kebinatangan yang di lakukan oleh sang manusia yang notabene 'makhluk Tuhan' yang di gembar gemborkan paling mulia.

Contoh globalnya gini deh, lihat saja reaksi dan bentukan sikap egois nan brutal suatu golongan atau masyarakat manusia yang sedang berhadapan dengan golongan atau masyarakat manusia yang lain, yang asing yang belum di kenalnya atau yang mana ia tak mau (atau malas) mengenalnya.
Sikap demikian, sama sekali nggak patut di jadikan contoh oleh suatu bangsa atau individu (bahkan oknum) sekalipun.

Meskipun era modern membawa kebaikan untuk manusia, namun secara paradoks, umat manusia itu sendiri berada dalam 'highly ultimate danger', selama orang hidup tidak sebagai manusia, tetapi sebagai binatang.
Mungkin, kegelapan di Indonesia bisa disebabkan oleh sistem struktur sosial yang memberi peluang bagi beragamnya tindakan kekerasan terhadap kemanusiaan.

Jadi teringat kata2 dari bapakku dulu, bahwa perikemanusiaan, atau kasih, atau apalah namanya, memang sepintas tampak lemah tapi kalau kita bisa memanfaatkan energi yang tersimpan di baliknya, kelemahan itu bisa berevolusi dan menjadikan kita individu yang sangat kuat.

Ingat, sempurnanya tubuh nggak pernah menjadikan jaminan atas sempurnanya jiwa. Namun bagaimana kita mau menyempurnakan jiwa kalau nggak tertinggal sedikitpun rasa perikemanusiaan di dalamnya???
Well, belum ada yang mampu menjawab tantangan ini.




*Kawan, jadi, beranikah kau berperang melawan diri mu sendiri untuk mengurangi sikap 'gegabah' kepada orang lain. Sanggupkah kau mengalahkan obsesi kehidupanmu sendiri untuk merintis peperangan2 yang at least lebih punya harga diri dan terhormat di mata orang2 terdekatmu?
Kawan, mulailah meruntuhkan tembok2 kebanggaan terhadap sifat 'merasa diri paling benar' yang kau miliki. Dan mulailah belajar mengeluarkan kata kata yang lebih bijak.


**Apapun jalan yang kita tempuh, apapun 'peperangan' yang berkecamuk dalam diri, selalu ada pilihan. Pilihan itulah yang membuat 'siapa diri kita sebenarnya'. Semoga selalu dapat memilih untuk melakukan apa yang benar....

READ MORE - Jangan Lumpuhkan Nuranimu, kawan...

Rabu, September 02, 2009

Award from Fanny and The Hottest Female Blogger

Kata orang, menulis merupakan kegiatan hidup yang amat bernilai tinggi dan mulia. Sebab dengan menulis, hidup kita akan terasa lebih berarti.

Bagaimana nggak berarti? untuk menulis dengan baik, kita memerlukan kemampuan untuk bisa menambahkan ’ a more valueinto the life itself , lalu nggak lupa menganalisa: bagaimana awal terjadinya, bagaimana pola frekuensi kejadiannya, garis merah/hikmah apa yang bisa kita ambil dari sana dsbnya... dsbnya.

Barangkali begitulah pandangan hidup yang dianut Blogger cewek yang satu ini. Menulis selain mengasah bakat, juga bisa mengembangkan 'nilai' hidup yang (mungkin) tanpa disadarinya bisa menginspirasi banyak orang. Hehehe...sukur2 bisa menimbulkan sebuah sensasi tersendiri yang membangkitkan kesadaran diri, juga keberanian berfikir yang dapat menajamkan intuisi serta memberi ruang untuk mengasah ketinggian jiwa bagi yang membaca tulisan2nya.
Ya, Fanny Sang Cerpenis Bercerita.

Siapa yang gak kenal Fanny Sang Cerpenis Bercerita. Blogger cewek satu ini pastilah sudah di kenal di segala penjuru maya ini. Pengelola 8 blog yang super duper aktif meng-update postingan ini juga baru saja berkolaborasi dengan Fanda melahirkan sebuah blog berlabel F2. Hebat euy...! Gak kebayang deh pasti bakalan keren kolaborasi ini.

O, ya..Beberapa minggu lalu, ibu notaris ini baru saja menggelar hajatan dalam rangka 1 tahun nge-blog. Acaranya...ya, tentulah bagi2 award... :)
Ini, nih..awardnya...... keren kaann...?


Thank's ya, Fan.... ^_^



The Hottest Female Blogger Award

Award keren ini aku dapatkan dari 2 teman yaitu dari Mbak Reni dan Henny Y Caprestya.
Duh, tersandung, eh..tersanjung deh, terima award ini dari mereka.

Dan ini aturan mainnya,

1. Banner award tidak boleh diubah baik tulisan, warna dan signaturenya yaa… kalo di-resize gambar boleh.

Keren ya... :)


2. Tuliskan siapa yang ngasi award dan url nya trus url nya harus di-hyperlink ke bannernya yaa… supaya yang ngasih dapet backlink dari website kamu.
Aku mendapatkan award ini dari Mbak Reny dan Henny Y Caprestya

3. Pilih 10 orang female blogger yang kamu kenal dan belum nerima award ini, dan sebutkan alasan kenapa kamu pikir dia layak dapetin award ini.
( ini, nih....bingung...secara yang aku kenal blogger cewek itu2 aja, dan mereka kayaknya sudah di tag teman2 lain yang sudah duluan posting award ini...duuh ) Moga yang aku tag ini belum dapat ya, hehehe....

Bagiku, sepuluh blogger cewek di atas layak menerima award "The Hottest Female Bloggers". Pokoknya tulisan2 ke sepuluh cewek di atas ini keren abiisss.... *_*

4. Peer selanjutnya adalah :
  • Buka search engine Google
  • Tulis nama kamu dilanjutkan dengan kata ‘needs’, misalnya : tisti needs
  • Klik “search”
  • Tulis deh 10 hasil pertama yang muncul di halaman itu. (kalo namanya gak keluar, coba ditulis dengan tanda petik “_” misalnya “tisti needs” baru disearch).
Dan, ternyata yang keluar adalah...
  • Tisti needs to be accurately available so trying to figure it... ( mmm.....)
  • Tisti needs of developing countries. ( duuuh...)
  • Tisti needs someone to bitch slap of her couple.... (hahahaha....)
  • Tisti FFFFFFFFF...not need it (gak ngerti maksutnyah!)
  • Tisti Needs Premium Membership Statistics 19 Deviations 115 Comments 1735 Pageviews (o yeah, seandainya memang seperti itu...hahahaha)
  • Tisti needs a RMA (RMA?...apaan yak??..imunisasi buat otak bukan??)
  • Tisti needs needs nicely, but I have a felling that will change. ... ( mudah2an perubahan menjadi lebih baik kaleee..)
  • Tisti needs bingkisan cantik ( horeee...)
  • Tisti needs Tisti Rabbani from MyBloglog (yah, ini mah aku... hehehehe)
  • Tisti needs volunteers to supervise (mmm...pikir2 dulu deh, gak di bayar siihh...hehehehe)
Selesaaiii!!!.....(leganyaa..)...
READ MORE - Award from Fanny and The Hottest Female Blogger

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Followers

©2009 Tisti Rabbani | by TRB